Mengapa Varian Omicron Membuat Ilmuwan Khawatir?

Mengapa Varian Omicron Membuat Ilmuwan Khawatir?

Travellers walk near an electronic flight notice board displaying cancelled flights at OR Tambo International Airport in Johannesburg on November 27, 2021, after several countries banned flights from South Africa following the discovery of a new Covid-19 variant Omicron. PHILL MAGAKOE/Getty Images

KLIKHEALTH – Mengapa Varian Omicron membuat Ilmuwan khawatir? Hal itu menjadi tanda tanya setelah varian ini terdeteksi di dunia. Para ilmuwan telah mendeteksi kasus varian baru SARS-CoV-2, yaitu virus penyebab COVID-19, di sejumlah negara.

Omicron (B.1.1.529) memiliki sejumlah besar mutasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di bagian genomnya yang mengkode bagian kunci dari protein lonjakannya, yang digunakan virus untuk menginfeksi sel inang. Ini menunjukkan bahwa Omicron mungkin dapat menghindari beberapa perlindungan kekebalan yang diberikan oleh vaksin, banyak di antaranya didasarkan pada protein lonjakan asli, dan infeksi masa lalu.

Wisatawan melihat papan pengumuman penerbangan yang menampilkan penerbangan yang dibatalkan di Bandara Internasional OR Tambo di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 27 November 2021. Pada 16 November 2021, ada 136 kasus COVID-19 yang tercatat setiap hari di Afrika Selatan. Pada 25 November 2021, jumlah itu telah meningkat menjadi lebih dari 1.200.

Lebih dari 80% kasus ini terjadi di provinsi Gauteng yang berpenduduk padat, yang meliputi Johannesburg dan Pretoria. Para peneliti memperkirakan bahwa nilai R, yang merupakan jumlah rata-rata kasus baru yang disebabkan oleh setiap infeksi, adalah 1,47 untuk Afrika Selatan secara keseluruhan.

Jika R lebih dari 1, wabah akan tumbuh secara eksponensial. Di provinsi Gauteng, R adalah 1,93. Para ilmuwan di Center for Epidemic Response and Innovation (CERI) di Stellenbosch, Afrika Selatan, percaya bahwa varian baru dari virus yang dikenal sebagai Omicron (B.1.1.529) bertanggung jawab atas angka-angka yang mengkhawatirkan ini.

Dilansir dari laman MedicalNewsToday, ada tiga puncak infeksi sebelumnya di Afrika Selatan selama pandemi, dengan yang ketiga karena varian Delta. Lonjakan terbaru bertepatan dengan deteksi pertama Omicron oleh para ilmuwan.

Para ilmuwan telah mengurutkan sekitar 100 kasus infeksi Omicron yang dikonfirmasi di Afrika Selatan. Sebagian besar kasus terjadi di Gauteng. Varian baru ini juga hadir di Botswana, Hong Kong, Eropa, Kanada, Israel, Jepang, Amerika Serikat, dan di tempat lain.

Pengarahan berita dari Afrika Selatan

“Pesan utama hari ini adalah Anda harus mengenal musuh untuk berperang,” ujar Prof. Tulio de Oliveira, Ph.D. , direktur CERI.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa genom varian mengandung “konstelasi mutasi yang sangat tidak biasa.” Banyak dari ini dikonfirmasi atau diprediksi untuk membantu virus menghindari sistem kekebalan atau meningkatkan penularannya.

Dia mengatakan bahwa ada sekitar 50 mutasi di seluruh genom virus dan lebih dari 30 di bagian yang mengkode lonjakannya. Ini adalah protein yang memungkinkan virus untuk menyerang sel inangnya.

Bagian tertentu dari spike yang disebut receptor-binding domain (RBD) berikatan dengan reseptor yang disebut ACE2Sumber Tepercaya dalam membran sel manusia.

Prof Oliveira mengatakan bahwa ada sejumlah besar perubahan dalam RBD varian baru. Antibodi yang mengikat RBD dapat mencegah virus menginfeksi sel. Jadi, RBD adalah target penting untuk vaksin COVID-19 , yang memprovokasi sistem kekebalan untuk membuat antibodi terhadap urutan protein tertentu.

Varian Beta memiliki tiga mutasi di bagian RBD genomnya, dan varian Delta memiliki dua, kata Prof. Oliveira. Namun, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, Omicron memiliki 15 mutasi di sana.

Kekhawatiran di antara para ilmuwan adalah bahwa perubahan akibat mutasi dapat mencegah antibodi, yang dihasilkan melalui vaksinasi atau pertemuan dengan varian virus yang lebih tua selama infeksi, dari menetralkan virus.